Korps Asisten Laboratorium Tekonologi Kebumian Teknik Pertambangan Unsultra Lolos PPK Ormawa Kemendikbudristek

Berita426 Dilihat

Potretterkini.id, KENDARI-Program Penguatan Kapasitas Organisasi Kemahasiswaan (PPK Ormawa) adalah program penguatan kapasitas ormawa melalui serangkaian proses pembinaan ormawa oleh PT yang diimplementasikan dalam program pengabdian dan pemberdayaan masyarakat. Kegiatan ini berfokus pada pengembangan dan pemberdayaan masyarakat dalam bentuk bimbingan dan pelatihan terkait program tertentu yang berdaya guna dan berdaya kembang dalam meningkatkan nilai ekonomi, lingkungan dan sosial masyarakat.

Kegiatan ini selenggarakan oleh KEMENDIKBUTRISTEK (Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi) dalam upaya peningkatan kesejahteraan masyarakan melalui program PPK Ormawa PT atau PTS.

Dosen Pendamping, Ir. Muh. Karnoha Amir, S.T., M.T (tengah) bersama Tim PPK Ormawa Korps Asisten Teknologi Kebumian PSTP-Unsultra

Korps Asisten Teknologi Kebumian PSTP Unsultra adalah salah satu tim yang mengikuti seleksi kegiatan PPK ORMAWA sebagai bentuk kesadaran dan tanggung jawab dalam mencerdaskan kehidupan bangsa berupa bimbingan teknis masyarakat setempat yang dianggap perlu mendapatkan bentuk dukungan peningkatan pengetahuan dan skill dalam menjamin kesehjahteraan bersama.

Setelah melewati berbagai tahapan seleksi, Korps Asisten Teknologi Kebumian PSTP-Unsultra berhasil lolos dalam pendanaan KEMENDIKBUTRISTEK PPK Ormawa dengan program yang canangkan adalah Hilirisasi Produk Udang Lomo Melalui Program Pemberdayaan Desa Maritim Pada Industri Pengolahan Hasil Laut di Desa Kawite – Wite Sulawesi Tenggara.

Menurut Ketua tim Korps Asisten Teknologi Kebumian PSTP-Unsultra Ibnu Syahrul, menyatakan “program ini dilakukan karena berdasarkan keterangan kelompok petambak udang, walaupun terjadi peningkatan kebutuhan akan udang namun tingkat produksi udang masih tergolong sangat kecil. Selain produksi yang sangat kecil, hasil produksi udang yang tidak lolos spesifikasi (udang lomo : istilah warga setempat) umumnya memiliki ukuran tubuh kecil dan terdapat cacat pada tubuh udang dianggap tidak memiliki harga oleh warga sekitar.

Namun, Jika di perhatikan lebih detail, untuk rasa dan aroma tidak memiliki perbedaan antara udang yang tidak lolos sortir dan udang yang lolos sortir. Sehingga jika lebih dikembangkan lagi, udang lomo dapat diolah menjadi bahan makanan yang bernilai ekonomis dan dinilai mampu meningkatkan kreativitas bagi warga desa setempat dan meningkatkan kesejahteraan. Peran dari Tim PPK Ormawa Korps Asisten Teknologi Kebumian PSTP-Unsultra secara umum, berharap dapat berkontribusi dalam masyarakat desa Kawite-Wite dalam meningkatkan kesehteraan baik secara ekonomi, sosial maupun lingkungan dengan memanfaatkan udang lomo tersebut”.

Rektor Universitas Sulawesi Tenggara, Prof. Dr. Ir. H. Andi Bahrun, M.Sc.Agric. menyatakan “Selamat kepada Tim PPK Ormawa Universitas Sulawesi Tenggara atas kesuksesan yang diraih. Harapannya dengan prestasi gemilang ini dapat menjadi pemacu semangat bagi mahasiswa dan mahasiswa universitas Universitas Sulawesi Tenggara untuk selalu mendedikasikan ilmu pengetahuan demi untuk mengambil bagian penyelesaian berbagai permasalah daerah dan bangsa demi kesejahteraan masyarakat dan untuk Indonesia Maju”.

Dosen pendamping Tim PPK Ormawa Korps Asisten Teknologi Kebumian PSTP-Unsultra, Ir. Muh. Karnoha Amir, S.T., M.T. menambahkan, “berharap dengan lolosnya Korps Asisten Teknologi Kebumian PSTP-Unsultra, akan menjadi batu loncatan bagi mahasiswa/mahasiswi PSTP-Unsultra untuk selalu mengembangkan ilmu pengetahuan, mengasah skill dan kompetensi serta berkarya dan mengimplemenyasikan ilmunya untuk selalu sadar akan kepedulian terhadap masyarakat umum”. (Redaksi)

Komentar